CPNS dan CPPPK 2021: Berikut Jadwal Seleksi dan Hal-hal yang Harus Diperhatikan Peserta Seleksi

Pendaftaran CPNS dan PPPK 2021 segera dibuka 31 Mei 2021 melalui . Menurut hasil rapat virtual persiapan pengadaan CASN Tahun 2021 oleh pemerintah daerah, pendaftaran CASN dan PPPK dilaksanakan pada 31 Mei 2021 hingga 21 Juni 2021. Peserta seleksi hanya diperbolehkan memilih salah satu formasi saja, yaitu CPNS atau CPPPK saja.

Nantinya seleksi dilaksanakan dengan menggunakan metode sistem Computer Assisted Test (CAT). Pengumuman Seleksi: 30 Mei 13 Juni 2021 Pendaftaran Seleksi: 31 Mei 21 Juni 2021

Seleksi Administrasi dan Pengumuman Hasilnya: 1 Juni 30 Juni 2021 Masa sanggah: 1 Juli 11 Juli 2021 Pelaksanaan SKDCPNS (CAT BKN): Juli September 2021

Seleksi Kompetensi PPPK Non Guru (CAT BKN): Juli September 2021 (setelah SKD CPNS selesai di masing masing lokasi) Seleksi Kompetensi PPPK Guru (CBT Kemendikbud) Tes 1: Agustus 2021

Tes 2: Oktober 2021 Tes 3: Desember 2021 Pelaksanaan SKB CPNS: September Oktober 2021

Pengumuman Akhir dan Masa Sanggah: November 2021 Penetapan NIP CPNS/Nomor Induk PPPK: Desember2021 Setiap WNI dapat melamar menjadi CPNS dengan batasan usia paling rendah 18 tahun dan paling tinggi 35 tahun pada saat melamar

Jabatan CPNS yang dapat dilamar dengan batasan usia paling tinggi 40 tahun saat pelamaran adalah: • Dokter dan Dokter Gigi, dengan kualifikasi pendidikan Dokter Spesialis dan Dokter Gigi Spesialis • Dokter Pendidik Klinis

• Dosen, Penelitidan Perekasaya, dengan kualifikasi pendidikan Strata 3 (Doktor). Pelamar tidak pernah dipidana dengan pidana penjara 2 tahun atau lebih Pelamar tidak pernah diberhentikan;

• dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai PNS • dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai prajurit TNI • dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai anggota Kepolisian Negara RI

• tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta. Pelamar tidak berkedudukan sebagai CPNS, PNS, prajuritTNI, atau anggota Kepolisian Negara RI Pelamar tidak menjadi anggota/pengurus Parpol atau terlibat politik praktis

Pelamar memiliki kualifikasi pendidikan sesuai dengan persyaratan Jabatan Pelamar sehat jasmani dan rohani sesuai dengan persyaratan Jabatan yang dilamar Pelamar bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI atau negara lain yang ditentukan oleh Instansi Pemerintah

Calon pelamar hanya dapat mendaftar pada 1 (satu) Instansidan 1 (satu) formasi jabatan. Setiap WNI dapat melamar menjadi PPPK dengan batas usia paling rendah 20 tahun dan paling tinggi 1 tahun sebelum batas usia tertentu pada jabatan yang akan dilamar sesuai dengan ketentuan peraturan perundang undangan Pelamar tidak pernah dipidana dengan pidana penjara 2 tahun atau lebih

Pelamar tidak pernah diberhentikan: • dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai PNS/PPPK • dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai prajurit TNI

• dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau dengan hormat sebagai anggota Kepolisian Negara RI • tidak dengan hormat sebagai pegawai swasta Pelamar tidak menjadi anggota/pengurus Parpol atau terlibat politik praktis

Pelamar memiliki kualifikasi pendidikan sesuai dengan persyaratan Jabatan Pelamar memiliki kompetensi yang dibuktikan dengan sertifikasi keahlian tertentu yang masih berlaku Pelamar sehat jasmani dan rohani sesuai dengan persyaratan Jabatan yang dilamar

Calon pelamar hanya dapat mendaftar pada 1 (satu) Instansi dan 1 (satu) formasi jabatan Persyaratan minimal 3 (tahun) berpengalaman di bidang kerja yang relevan dengan Jabatan Fungsional yang dilamar. • Dibuktikan dengan surat keterangan yang ditandatangani oleh :

A. Minimal Jabatan Tinggi Pratama untuk yang bekerja di instansi pemerintah B. Minimal Direktur/Kepala Divisi yang membidangi SDM/HRD di perusahaan swasta / Lembaga swadaya nonPemerintah / Yayasan • Tidak boleh bertentangan dengan Sistem Merit.

Pada tahun ini seleksi akan dilaksanakan dengan metode sistem Computer Assisted Test (CAT). Seleksi akan berlangsung dengan menerapkan protokol kesehatan sebagai pencegahan pandemi COVID 19. Kepala Pusat Pengembangan Sistem Seleksi ASN (PPSS), Mohammad Ridwan menyatakan bahwa BKN telah menyiapkan skema pelaksanaan seleksi.

Dikutip dari , berikut pedoman umum yang perlu diperhatikan oleh setiap peserta seleksi sesuai dengan Surat Edaran: 1. Peserta seleksi dianjurkan untuk melakukan isolasi mandiri mulai 14 (empat belas) hari kalender sebelum pelaksanaan seleksi 2. Peserta seleksi tidak diperkenankan singgah di tempat lain selama perjalanan menuju ke tempat seleksi

3.Wajib menggunakan masker yang menutupi hidung dan mulut hingga dagu. Menggunakan masker medis dan apabila memakai masker kain, dianjurkan menggunakan masker kain 3 (tiga) lapis. Jika berhadapan dengan banyak orang, penggunaan pelindung wajah (faceshield) bersama masker direkomendasikan sebagai perlindungan tambahan 4. Tetap menjaga jarak minimal 1 (satu) meter dengan orang lain; Mencuci tangan menggunakan sabun dengan air mengalir dan/atau menggunakan handsanitizer; 5. Membawa alat tulis pribadi

6. Peserta seleksi dengan hasil pengukuran suhu > 37,3 derajat Celcius diberikan tanda khusus dan mengikuti ujian di tempat terpisah dan diawasi oleh petugas yang wajib memakai masker dan pelindung wajah (faceshield) 7. Peserta seleksi yang berasal dari wilayah yang berbeda dengan lokasi ujian mengikuti ketentuan protokol perjalanan yang ditetapkan oleh Pemerintah 8.Pengantar peserta seleksi dilarang masuk dan menunggu di dalam area seleksi untuk menghindari kerumunan.

Bagi peserta yang suhu tubuhnya >37,3 derajat celsius akan dilakukan pemeriksaan ulang paling banyak dua kali, dengan jarak pemeriksaan 5 menit dan ditempatkan pada tempat yang telah ditentukan di Tilok. Jika hasil pemeriksaan ulang kedua peserta tetap memiliki suhu tubuh >37,3 derajat Celcius, maka dilakukan pemeriksaan oleh Tim Kesehatan untuk mendapat rekomendasi layak tidaknya mengikuti ujian. Jika peserta dinyatakan tidak direkomendasikan mengikuti ujian, maka peserta akan diberikan kesermpatan mengikuti seleksi pada sesi cadangan sesuai rekomendasi tim kesehatan dengan jadwal yang telah ditetapkan BKN.

Namun bila tidak mengikuti seleksi pada sesi cadangan, maka peserta seleksi tersebut dianggap gugur. Bagi peserta yang terkonfirmasi positif Covid 19 dan berstatus menjalani isolasi wajib melaporkannya kepada panitia Instansi yang dilamar. Sementara bagi peserta yang terkonfirmasi positif Covid 19 dan tidak sedang menjalani isolasi atau sudah menjalani isolasi, maka panitia seleksi instansi melaporkan kepada tim pelaksana dan dibuatkan berita acara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.